FB dulu, efbi sekarang, soal temenan dapet duit ama dapet kerjaan

Awalnya buat Fb gue bosen, ama pengen tau, ini apaan sih happening banget dah. Okeh gue buat deh, eh mesti buat email, ya dah gue buat, masuk akun, yesss, gue punya Fb. Sambil ngedownload referensi visual, data2, eh belom ampe data2 buat moodboard, atau SWOT, gak sampe sedalem itu, baru mau buat keyvisual, keyword buat riset kecil2an. Waktu itu gue belom ngerti istilah moodboard, taunnya reverensi fisual atau riset sih. Okeh gue googling dah waktu itu teh.

Temen Fb pertama gue lupa siapa ya, yang pasti gue sih ngalay aja, marah2, ngomong2 kasar, pokoknya sok keraslah, waktu itu belom ngerti notif, ada yang ampe puluhan, sempet gue diemin. Ada temen SD, SMP, SMA, Kuliah, pokoknya seru, sampe satu kejadian gue reuni SD gara FB, SMP, SMA juga, gue jadi maen2 lagi ama temen2 lama.

Gue posting sampah, kadang sepi banget dulu like, komen, ser, tapi paling sering komen, like, share sepi, gue mulai maen kaskus terus banyak share, buat kaya pinterest atau share link, yang belom gue baca buat dibaca entar.

Gue kadang ngeupload tugas di Fb, kadang juga ngerjain tugas di Fb, kadang ketemu temennnya Abang, Ibu, temen babeh gak ketemu, pokoknya sosial media ini teh tempat dimana gue ketemu orang. Sosmed ini dah kaya branding personal soal gue dimata orang, dunia maya, atau rumusan masalah harian, kaya pengen tau orang ya liat aja Fbnya, konten2nya apa aja sih, status2nya gimana, gitu sih cara nilai orang mah, sekarang. Tapi belom tentu sama, atau yakin itu pasti gitu, pasti beda juga sih.

Akhirnya gue ngaggur, berenti Fb, berenti posting2 selama 1 tahun, ngerjain type design, fb diapake buat stalking doang, ama ngematiin fitur chat, biar dikira offline, terus setahun berikutnye gue jadi seller dadakan, dengan ngejual preloved, yang antik2, ampe banyak yang nge-add sebelom gue diblok2 orang pas buat lelang kacau, yang gue kerjain waktu itu salah juga sih, biarin goblok pas ada lelang, temen2 rilisan fisik malah jadi banyak, belom lagi gue ngeadd temen2 buku, publisher, editor, ama temen2 kreatif, kalo dulu gue banyak add illustrator, desainer grafis jarang, ampe akhirnya gue ngeadd banyak desainer font, sebernya gak sebanyak sekarang sih, dulu paling cuman belasan, desainer font tuh, sekarang bisa ribuan, ampe belasan ribu sih desain font, nah gitu, singkat cerita gue add friend, sekarang gue add random aja sih. Gak mesti yang gimana2, kali nemu ilmu baru dari hal ini, bisa ketemua ama temen2 baru juga kali. Bisa juga sebel atau nyesel ngeremove temen, tapi gak apa2 gak usah nyesel, terima konsekuensi, terima enak-gak enaknya.

Dari bisa ketemu temen lama, bisa stalking, bisa ngobrol, minta doa, kadang nanyain kabar, kadang suka becanda2 di grup Fb, kadang itu teh gak ada duitnya pisan, gue baru dapet duit dari situs poftofolio lokal, itu dapetnya gue posting2 portofolio gue disana, ada yang tertarik terus bayar, ada yang gue dapet kerjaan dari temennya Abang, terus gue upload di email, terus dapet duit, ada juga yang dari temen kuliah, ngebantu ngerjain tugas akhir, terus dapet duit, ada yang dari temen atau sodara gue dapet tawaran logo, sistem identitas perusahaan, umkm2 gitu, gue kerjain, terus dapet duit, jadi mesti tau ama banyak pamer sih, biar orang tau produknya, oh Asep tuh jasanya ngerjain illustrasi, bisa tipografi juga, akhirnya gue buat spealisasi ke font, dari 2013-2021 ini, gue lolos pas 2019, 2020 font gue live, gue belom ada duit dari font, baru beres karyanya. Ada font family yang masih gue kerjain, gue juga sekarang lagi ngerjain illustrasi dino buat font gue, gue sempet kepikiran buat studio desain grafis gue buat kerjaan selain font, bisa illustrasi atau desain grafis, sementara gue dah milih buat berhenti ngerjain project yang bedasarkan service, soalnya tek-tok-an-nya malesin dah, belom duitnya kecil, gak segede font, tapi kalo dipikirin gue juga belom dapet duit gede aje dari font teh. Mau makan apa kalo gak ada duit? Mau mati2an ngejar font? Tapi duitnya kapan2? Sementara spealisasi gue di font, tapi sepi, ngeluh euy, sori nih.

Langkah yang mau gue ambil, tetep naif sih, ngerjain font, buat illustrasi pelengkap, kaya vector aset, ama buat font ornament, tapi gue liat temen gue yang jago font pada gak fokus ke font aja, malah ngerjain ke project service yang mana gue gak suka, tapi mereka nerima segala enak-gak-enaknya, sementara gue pengen enak2an ngerjain project buat produk, tapi aset2 yang gue buat ini malah belom ngehasilin duit. Gue sempet bilang masalah utama gue itu: font gak jadi duit? Belom jadi duit? Entar jadi duit, secepatnya font jadi duit deh, gue ralat, biar jadi positif. Font bakalan jadi duit kalo gue bener ngerjainnye, kalo gue bener2 komersil buat fontnya, kalo gue bisa buat produk yang punya selling point, punya font preview yang okeh, layak beli, layak dipublikasiin buat pelajaran yang lagi nyari ide2. Eh jadi pengen buat buku euy. Solanya kemaren2 sebelom gue ngeremove semua temen, gue liat ada yang lagi mau jualan buku.

Abang gue pernah nge-sugggest buat vector beberapa bulan yang lalu. Cuman selalu gue jawab selama 8 tahun ini, gue buat font buat kerjaan. Dia mungkin pengen adeknya nyobain hal baru selain font, soalnya fontnya mau jadi duit, tinggal buat2 lagi, tapi kan mesti ada pemasukan, jadi ya ngefektor dulu kali ye, gitu kali maksudnye. Gue sempet mikir, ikutin type designer itu aja gitu? Buat font iya? Illustrasi iya? Desain grafis iya? Apa iya? Tapi kan gue dah milih, konsekuensi jadi full time type designer, ya naek turun, kadang rame kadang sepi, jadi gue terima segala yang gue alamin sebagei profesi spealisasi font.

Ya ginilah, kalo ada peluang gue tolak, kalo ada kerjaan, gue bilang gue lagi ngerjain font, sementara font gue belom jadi duit, jadi gue bakalan gini2 terus, ampe gue bisa dapet duit, gue bisa ngerobah idup, kalo font gue itu jadi duit, gimana biar jadi duit? Ikutin trend font? Liat2 best seller font? Tapi katanya font itu hoki2an sih, kadang buat font jelek, eh laku, kadang buat font bagus kok gak laku, gak ngerti juga sih, penilaian bagus atau enggaknya font kita sendiri beda ama hasil penjualan si font tersebut. Jadi pusing ya? Enggak gue lagi ngejelasin, kalo buat produk itu gak lebih kaya gue jualan preloved sih, antik2, yang gak tau juga yang beli siapa? Yang kapan kejualnya, jadi gue rasa gue perlu fokus buat tetep produksi font, dengan tetep pelajarin market, buat sesuai kebutuhan, sambil tetep buat font yang gak masuk selera pasar, tapi buat trendsetter, jadi bisa buat komersil, buat juga idealis. Yang penting produksi terus, aplot terus, jangan sampe gak upload, terus2an buat font. Gitu singkatnya… Jangan nyerah, upload terus, jangan cepet puas, perbaikin font terus, buat lebih bagus lagi dari sebelom2nya.

Bentar2, tunggu ya! Apa gue gak mau gitu belajar yang laen? Belajar paham sumber masalah gue, belajar kerjaan yang baru, atau mungkin loyalitas ama idealis gue bisa gue kurangin dari font buat kerja di bidang yang laen? Atau mungkin gue punya kemampuan yang laen?

Buat ini paling pertama, yaitu nulis, sementara aplikasinya baru ke copywriting produk vintage gue, terus gue juga baru nulis draft abokep, gue juga lagi buat draft2 tulisan lagi buat buku font gue. Jadi ada 2 project, 1. Abokep yang gelap, tapi mau dibuat anime juga, kejauhan sih projectnya, tapi deket kalo dikerjain tipa hari mah, buat draft skrip, ama light novel dulu dah, anggap aja zine versi tebel yang ngebahasa bokep-coli-crot. 2. Buku font, bisa komersil pisan buat ini teh, gue bisa jadi personal branding yang nambah2 kemungkinan buat kaya masuk: seminar, atau jadi e-course, tapi entarlah, ni fontnya sendiri aja belom beres2. Masa dah buat sukses menjadi font desainer, tau semodel clik-bait: berhentilah bekerja di Agensi Desain Grafis, ambil pentabletmu mari macul font di market US/UE, kan aneh, punya kiat2 sukses tapi orangnya gak sukses? Aneh.

Soal tulisan, gue juga pengen belajar banyak sih, gak cuman jenis2nya ama apa aja yang perlu gue perluin, tapi pengen bener2 ngedalemin sih. Enak nguliknya.

GItu aja sih soal tulisan.

Kedua, mungkin musik, di sini gue passion banget, biarin gue sempet berenti 1 tahun, dengan tanpa ngedengerin lagu, pengen hijrah, jadi seller kaset pita, terus ngerjain revisi, ama berenti desain grafis soalnya kalo gambar2 kaya illustrasi gitu, dosa, haram, atau apalah gitu, gue sempet ngelewatin masa2 itu, ngerasa pengen berenti musik, dkv, soalnya gue pengen jualan, yang kontradiksinya gue malah jualan kaset pita yang jelas2an musik. Aneh dah. Awalnya gara2 orang2 pada pindah ke tempat yang disana ada duitnye, sementara kesukaan, hobi atau kerjaan sebelomnya ditinggalin. Buat itu gue pilih jualan online. Gue juga ngelamar2 gawe, nanya2 temen buat ada lowongan kerjaan kaga di tempat dia kerja, sambil silahturahmi, kali aje ada yang nyantol dapet gawe gitu.

Balik ke musik: dulu juga gue sempet punya gitar akustik, yang dah gue jual, gue buat musik juga paling cuman 10-12 selama 2007-2015, 8 tahun, gak produktif sih, terus gue rekaman juga modal hp nokia 403 kalo gak salah tipenya, itu live take, paling dipotong2 terus gue dengerin, banyak yang salah2 sih, senarnya kena ama pick, padahal harusnya gak usah kena, soalnya kalo gue megang grip, terus pas gojereng kadang ada sebagian senar yang harus gak dikenain, eh malah kena, jadi aja kedengaran gak enak. Gak clean, terus suaranya sampah dah, tapi gue ambil kesimpulan demo Konsumsi Saya emang diberentiin aja, biarin gue rasa bisa diolah lagi lebih bagus materinya, dengan nambah atau ngurangin, bisa dibuat kerenlah gue rasa, kalo ada waktu ama tenaganya, bisa dijadiin album juga, mungkin 3 EP, kalo gue mau serius, bisa mulai nge-mastering, soalnya file mixingnya, ilang, tinggal paling naek-nurin gain, ama ngatur directionnya mau kemana, atau mau kaya kompilasi, atau mau fokus 1 style atau gimana, gue juga belom mastiin buat demo2 gue, kemaren sempet mikir buat upload diskografi demo gue, terus dishare di fb, ig, tapi atuh aing kapanggih kreatorna, kan caritana urang rek anonimus, duh. Euy! Duh lupa aing teh artist underground hahaha!

Kembali ke Laptop: buat musik ama tulisan, gue rasa gue gak mau komersil sih, tapi da ai butuh duit mah nya kudu komersil atuhnya? Lamun teu butuh aya komunitasna oge, da soal komunitas gue juga paling ikut2an di Fb doang, gue dah gak buka kaskus, juga sih buat pahamin komunitas musik hip hop sekarang2. Jadi lupain kesempatan jualan album rekaman, buku, zine, atau seterusnya. Fokus2, terima, terima pilihan yang dipilih, stop peluang2 diluar dunia yang gue fokusin, inget font, font, font, inget type designer adalah profesi yang gue patenin, di status pekerjaan, gue fulltime type designer.

Gitu aja ya, soal FB, Ketemu kerjaan, ama pilihan jadi type designer. Gue mau ngegambar dulu, mau buat dinosaurus ama aplikasi Ps, Ai, pake wacom one, soal ini mesti diseriusin, soalnya gue dah milih type designer buat jadi pekerjaan utama, soal hobi atau bisa2 nulis, maen musik, mah itu mah cuman pelepas kebosenan aja.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: