Ramadhan hari ke-28

Improve dikit2, kerja dikit2,
baca buku dikit,

doa banyak, banyak minta, banyak pengen,

Kali ini gue buat outline dolo deh.

Gitu aja sih kerangka berfikirnya. Sedikit ya dapetnya juga sedikit, banyak juga belom tentu dapet banyak. Ya lagian ningen mah kaga ada puas2nya, selalu pengen lebih.

Okey, gue cerita dolo deh: gini dolo kan gue pernah ceritain soal les private illustrasi buat masuk institusi pendidikan negri yang gue pengenin tuh. Itu dalem 2 semester, gue dapetin perkembangan yang banyak, soalnya gue kerjain itu fokus, sehari2 ngegambar, gak ada yang laen selaen gambar. Ya? Iya lah, rang gue gap year, berenti sekolah, buat kuliah, sementara waktu gap year tadi gue pake les gambar.

Dari awalnya maen PES, FM, ngoleksi kaset pita, ampe akhirnya sadar diri, gue gak bisa idup gitu2 aja, ampe gue juga serius di tempat les, soalnya gue pengen masuk di tahun ke-2 itu. Tahun pertama, pas gue lulus SMA, gue gagal masuk, di tahun setelahnya, si Gap Year itu, gue les kan. Nah gue pengen masuklah, leslah setaun.

Hasilnya memuaskan, temen2 gue buat gambar tradisional, dibawah gue, gue juga belajar cara ngegurat pensil, tekanan pensil, ama teknik2 laen saat ngegambar.

Jadi… Jadi ya gitu gaes, kalo mau usaha lebih pasti bisa, biarin itu butuh konsentrasi, eh, bukan deng, lebih ke konsistensi, ama mau usaha lebih, mau bener2 ngemaksimalin coba2, mau belajar, ama mau bisa weh.

Dah gitu aje kok ceritanya.

Terus doa2 gue yang banyak, gak dijelasin? Enggak, gak usah.

Doa gue harusnya dilanjutin jadi aksi, gue mau ini, mesti doa dolo, dah, nah baru dibuat rencana, udah, nah sekarang dibuat tindakan yang mesti dilakuin sehari2 apaan, nah itu.

Tapi ai gitu mah doa teh gak penting atuh ya? Tinggal langsung weh buat rencana ama tindakan sehari2? Bisa iya bisa enggak, soal doa2, gak bisa dilupain sih, soalna, kan kaya mindset nya? Kaya berfikir gitu, kalo gak dimulai dari doa, ya gak bakalan inget soal ini bisa lupa. Kalo buat gue pribadi gitu, lagian dari doa juga bisa ngemulai berfikir macem2, ama dapetin macem. Gak rugi dah buat berdoa mah.

Tapi da, gak penting doa teh? Kalo tetep berfikir gitu, ya gak apa2, gak masalah juga. Cuman buat gue yang suka berdoa macem2, ampe berfikir kebanyakan, ya doa itu kaya gerbang yang ngebuka pintu didepan. Kaya ada kunci yang gue buat buat masuk suatu ruangan. Nah butuh waktu ama konsistensi nemuin konci, buat konci, atau nyari2 pintu, dapetin pintu2 juga gak gampang, gak ada yang gampang gaes idup teh. Beneran, butuh usaha, waktu, uang, tenaga, engerginya teh banyak pisan buat itu teh.

Jadi mulai aja dari doa deh.

Terus buat ini ya.

Kerja gue dikit nih, belajar gue dikit euy, usaha dikit juga, doa2 gue terkabul, tapi dikit2, ini gue rasain sekarang. Soalnya gue kurang aktif, atau gak aktif sekali buat ngewujudin doa gue, gue kurang usaha, terlalu banyak minta, kurang ngasih, atau kurang memberikan sesuatu gitu. Katanya teh, sedekah teh bakaln ngelancarin doa2 loh. Soal ini gue ngerasain kebahagian dengan sedekah, atau ngasih sesuatu: bisa ilmu atau yang laen sebagainya, ke orang laen, yang mana bukan gue rasa yang paling lebih, atau gimana2, terus orang itu selalu kurang, atau dibawah gue, gue kasih aja, ya gak gitu, lebih ke ngasih kalo dia butuh, kalo minta, terus kebetulan gue ada, ya gue kasihlah. Kaya gitulah konsep gue ngasih sesuatu teh.

Sekarang buat kerjaan salah pisan euy, kerja dikit2 teh, malah lama beresnya, kerja kebanyakan iya cepet beres, tapi jadi burnout capek gawe, kesel, soalnya kerjanya emang makan waktu yang gak bentar, sementara buat kerja marathon gitu, butuh workflow yang asoy, yang mana itu waktu, mood, teh maen pisan, kalo gak bisa ngatur ritme kerja, ya keteteran.

Baca buku banyak, atau ngelahap puluhan lembar seharian, itu capek, gak ada ilmu yang didapetin dari baca keras gitu, keras bener dah berhalaman2 dibaca cepet2, kaya dikejar2 gitu. Yang ada malah buku tamat tapi gak ada yang didapetin ilmunya. Itu yang gue rasain dolo, terus pas baca ulang, malah, kok gue baru dapet info ini, atau itu, lah dolo kemana? Lupa atau gue gak dapetin ilmunya pas baca terburu model gitu dah.

Jadi buat sekarang gue sadar diri ajalah, pelan2 weh. Santei, emang salah juga sih santei, malah kebablasan, kesateian, gak beres2, tapi jelas sekarang gue dah dapetin ilmunya. Jangan gaspol aje, santei boss, rem dikit.

Begitu juga tulisan ini, bakalan lebih enak kalo dikasih outline, ada editing. Kalo enggak gitu weh, hahaha, butut. Tapi ini juga butut sih belom maksimal. Tapi baeh ah upload weh.

Diterbitkan oleh asepcashball

Mantan nett, calon pengusaha, seorang pecinta wanita yang doyan baca, nulis ma nyoba2 buat tulisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: